It’s Love ?!

It's Love !

Author | Babyrosse | Tittle | It’s Love ?!

Cast | Bae Soo Ji | Byun Baekhyun | and other cast

Genre | Romance | Comedy | Drama

Length | OS | Rated | Teens

Disclaimer

Keep calm

And

Love Suzy – Baekhyun😀

 

Enjoy~

.

.

.

.

“ Shireo ! “

“ Yaak ?! Mana bisa kau menolak seenaknya ! “

“ Aku Ketua Osis . “

“ Dan yang kau lawan adalah dewan guru ! “

Suzy melipat kedua tangannya, dia kalah berdebat dengan Naeun.

“ Sudah… terima saja nasibmu… dan jangan berpura – pura tidak suka seperti itu, aku tahu kebenarannya. “ kekeh Naeun.

“ Kebenaran apa maksudmu ? “ tuntut Suzy, tak suka tiap Naeun mengatakan sesuatu yang sulit untuk dimengerti.

“ Kau – menyukai – bocah – itu ! “

“ Aa… yaak ?! “ Suzy memukul – mukul bahu Naeun dengan sebuah buku rak.

“ Heei… hentikan ! hentikan !  “

“ Coba bilang lagi ? Kau masih berani untuk bicara lagi he ? “ sahut Suzy gemas. Sampai sebuah suara cempreng menghentikan keributan mereka.

“ Dilarang bermain di area Perpustakaan ! “ raung petugas Perpustakaan.

.

.

.

.

Suzy melongokkan kepalanya dari pintu besi besar hall olahraga. Di dalam team basket Sekolah tengah berlatih. Tampak segerombolan namja tengah memperebutkan sebuah bola. Suzy mengeleng – gelengkan kepalanya, dia benci Olahraga dan itu termasuk Basket .

“ Oii ! Apa yang kau lakukan disana ?! “ teriak salah satu dari mereka setelah sadar ada yang mengintip mereka.

Suzy tersentak dan segera masuk ke dalam hall, “ Ehem… “ sedikit berdehem, “ Oh… aku Bae Soo Ji …. “

“ Aku sudah tahu kau Ketua Osis Bae Soo Ji, yang aku tanyakan sedang apa kau disini ?! “

“ Dasar tidak sopan… “ desis Suzy . Dia mengeluarkan secarik kertas dari saku rok miliknya. “ Aku datang untuk mengajak Byun Baekhyun belajar bersama, karna dia satu kelompok denganku dalam  Acara Penilaian Bulanan… Aku tidak mau jika peringkatku turun hanya karna ada orang bodoh di kelompok ku.  “ Suzy mengatakannya tanpa jeda, selama beberapa detik para namja itu tertegun sampai akhirnya mereka serempak menoleh  kearah namja yang tengah mencoba untuk mencetak slam dunk.

Baekki ! Kau dicari Ketua Osis tuh ! “

“ Oh ?! “ Baekhyun menoleh dengan keringat bercucuran.

“ Ciih… “ Suzy mengeluarkan dengusan melihat keringat dari tubuh Baekhyun.

Penilaian Bulanan adalah Ujian tertulis yang di lakukan tiap bulan, berbeda dengan ujian umumnya. Pada ujian ini tiap siswa dibagi dalam empat orang kelompok, dari empat orang itulah nilai akan di akumulasikan. Saat seperti inilah biasanya Suzy akan menjadi lebih sibuk, nilai tertinggi selalu diraih oleh kelompok Suzy tiap bulannya.

Tapi bulan ini sepertinya agak berbeda karna dia satu kelompok dengan Naeun – sahabatnya sendiri yang malas belajar dan Byun Baekhyun – namja terbodoh di Sekolah. Meskipun ada Suzy dan Oh Sehun yang jenius tetap saja jika diakumulasikan nilai Baekhyun dan Naeun tidak akan mengimbangi nilai keduanya.

Jadi disinilah Suzy, di hall Olahraga di tempat yang dia benci memaksa seorang Byun Baekhyun untuk belajar .

Baekhyun menggaruk – garuk kepalanya yang tak gatal menatap bingung Suzy di depannya.

“ Aku sedang sibuk latihan untuk pertandingan musim dingin, aku tak punya waktu untuk belajar. “ kata Baekhyun dengan wajah innocent.

“ Kau harus belajar ! Bagaimanapun juga peringkat nomor satu itu akan jadi milikku… ah bukan maksudku adalah Kelompok kita ! “

“ Tapi biarpun kau memaksa… “

“ Kau berani menolak Ketua Osis ? “ ancam Suzy dengan death glare andalannya. Baekhyun adalah anak polos yang mudah sekali takut pada orang seperti Suzy dan dia pun terpaksa menganggukkan kepalanya.

“ Bagus… ! Anak pintar. “ gumam Suzy tersenyum smirk.

“ Mana Sehun ? “ tanya Naeun

“ Oh. Dia tak mau saat kuajak belajar bersama… sudahlah lupakan dia, tanpa belajar pun dia akan bisa menjawabnya dengan sempurna. “ jawab Suzy santai dengan tumpukan buku ditangannya.

“ Ini tidak adil ! Aku tidak terima ! “ protes Naeun. “ Heii… ayo kita pulang saja ! “ ajak Naeun pada Baekhyun yang duduk mengkeret di bangkunya.

Baekhyun ingin sekali pulang ke rumah tapi melihat tatapan mata mengerikan Suzy dia tak berani dan hanya menggeleng seperti anak anjing.

“ Aiishh… aku menyesal satu kelas denganmu, “ kata Naeun.

“ Yaak ?! Yakk ?! Son Naeun ? Kau mau kemana ?! “ teriak Suzy saat Naeun dengan santai berjalan keluar kelas.

“ Maaf ya … Aku ada kencan hari ini ! “ sahut Naeun melambaikan tangannya sebelum pergi dan tak terlihat lagi.

“ Ukhhh… tidak ada yang bisa diajak untuk bekerjasama ! “ geram Suzy mengepalkan tangannya pada bangku, membuat Baekhyun makin merasa ngeri.

“ Haah… setidaknya dia cukup pintar dalam menjawab pertanyaan. “ desah Suzy . Dan beralih kearah Baekhyun. Masalahnya hanyalah satu orang ini . Nilainya bisa dipastikan tak pernah melebihi rata – rata minimal dan dia adalah peringkat terakhir di Kelas.

“ Baiklah … kita akan mulai dari mana ya ? “ gumam Suzy.

“ Anu Suzy~ssi….. aku … “

“ Kruukkk… “ suara perut Baekhyun yang memotong perkataannya sendiri.

Baekhyun nyengir, dia belum makan siang karna harus latihan basket ditambah dia mendapat pelajaran tambahan dari Suzy saat ini.

“ Haa …… ya ampun. “ Suzy meraba isi tasnya dan tak lama dia mengeluarkan sebungkus roti melon. “ Makan saja ini dulu ! “ Suzy melemparnya kearah Baekhyun .

“ Kita tak punya banyak waktu untuk bermain – main. Ujian tinggal dua minggu lagi… harusnya sejak sebulan yang lalu aku sudah mempersiapkannya padahal masih banyak yang belum ku pelajari … Oh bagaimana ini ? “ Suzy meratap sambil membuka lembaran – lembaran bukunya.

Baekhyun memakan rotinya sambil mendengarkan ocehan Suzy, dia tersenyum. Suzy memang terkenal gila belajar dan berambisi selalu menjadi nomor satu, meski banyak para teman namjanya yang mengatakan bahwa Suzy ‘ aneh ‘ tapi bagi Baekhyun dia cukup manis jika diperhatikan.

“ Aah… aku juga belum mempelajari yang ini ?! Aduuh … banyak sekali… “ Suzy membalik – balik bukunya dengan cemas. “ Baekhyun kau akan mulai dari … hmmpp ? “

“ Makan dulu, baru belajar . “ ujar Baekhyun penuh senyum menyuap potongan roti melon ke mulut Suzy .

“ Hmmpp… “ Suzy tak bisa bicara apapun lagi, dia tertegun belum pernah di suapi sebelumnya terlebih oleh seroang namja. Setelah menelan sepenuhnya roti di mulutnya Suzy baru bicara lagi.

“ Naah… kau akan mulai dari kalkulus dulu bagaimana ? “ Suzy menyodorkan sebuah buku tebal.

“ Ngg… apa kakus ? “ ulang Baekhyun.

“ Kalkulus ! Matematika ! “

“ Oh… “ Baekhyun mengangguk – ngangguk mengerti,  “ … tapi aku tak suka berhitung, “

“ Haah… “

“ Hm…baik yang mudah saja dulu – biologi ! Kau bisa pelajari anatomi manusia hmm ? “ kata Suzy.

Baekhyun menggaruk – garuk kembali kepalanya yang gatal. Dia tak pernah belajar sebelumnya dan tak peduli dengan nilainya yang selalu buruk ataupun julukan ‘ bodoh ‘ yang ditujukan padanya yang penting dia sukses di basket . Mungkin alasan Sekolah masih mempertahankan Baekhyun adalah karna dia Ace dari team basket sekolah dan wajah innocentnya yang tanpa dosa.

“ Bisakah kita mulai dari membaca dongeng saja ? Aku paling suka cerita Peterpan itu bagus sekali ! “ sahut Baekhyun semangat.

Suzy berjengit, “ Dongeng ? Itu tidak masuk ke dalam hitungan Baekhyun… “ kata Suzy tak sabar. “ Kita akan belajar matematika dasar jika kau menganggap kalkulus terlalu sulit. “

“ Uhkk… belajar tentang kakus tentu saja sulit . “ gumam Baekhyun.

“ Aku mendengarnya Tuan Baekhyun… “

“ Ehehe… miann… “

Semua orang tahu bahwa Baekhyun sangat manis dan polos dia juga tidak pandai tapi Suzy baru tahu kalau dia ternyata sangat sulit untuk belajar. Perhatiannya sering teralih oleh hal yang aneh. Dia lebih suka memainkan pensilnya daripada menulis, membuat pesawat terbang dari kertas atau sekedar memainkan pita rambut Suzy dan memakainya.

“ Pyuushh… ! “ Baekhyun melempar pesawat terbangnya melewati jendela.

Suzy menghentikan kegiatanya menulis dan mengangkat wajahnya menatap Baekhyun, tapi dia sungguh ingin tertawa saat itu melihat Baekhyun yang memakai pita rambut miliknya.

Huwee… ? “ tanya Baekhyun tanpa dosa.

“ Hmmpp… ? “ Suzy menggeleng – gelengkan kepalanya berusaha menahan tawa.

“ Hee… ? Aku lucu bukan ? Aku imut ? “ Baekhyun mulai melakukan aegyo seperti yang di sukai teman – temannya. Hal itu makin membuat Suzy ingin tertawa.

“ Hmmpp… ?! Yaaak ?! Belajarlah yang seriuuus ! “ bentak Suzy setelah mendapat kendali dirinya lagi.

Baekhyun mengkeret kembali di bangkunya, pura – pura memegang pensil dan menulis sesuatu.

“ Tuhan… apakah dia adalah salah satu siksaan yang kau berikan padaku ? “ ratap Suzy sedih.

.

.

.

.

.

“ Dia bahkan tidak lancar dalam perkelian ? Geez… dia masih SD atau sudah SMU sih ? “

“ Tak separah itu kok… “

“ Bahasa Inggrisnya juga hancur ! Bagaimana dia akan lulus ?! “

“ Ahh… Bahasa Inggris tidak sulit … “ ujar Naeun mengibas – ngibaskan tangannya tak sabar mencegah Suzy untuk mengomel lagi. Sehari saja dia ingin agar Suzy berhenti mengkhawatirkan ujian mereka.

“ Oh ? Baekhyun ! Kau sudah mengerjakan pr yang kuberikan  ? “ tanya Suzy begitu melihat Baekhyun muncul di kelas.

“ Aah… itu. Jujur saja aku tidak mengerti hee… “ kekeh Baekhyun.

“ Bagaimana kau bisa tidak mengerti ? Aku sudah menjelaskannya berulang kali ! “

“ Sangat sulit saat belajar sendiri… Ehh sudah dulu ya ! Aku ada latihan sampai jam makan siang nanti ! Byee… “

Suzy tak bisa mencegahnya pergi karna dia sudah melesat.

“ Kau bantulah sesuatu untuk menyelamatkan kelompok kita ! “ bentak Suzy giliran menghampiri Sehun yang membaca buku di bangkunya.

“ Apa ? “ dia balik bertanya, menurunkan bukunya.  “ Jangan membawaku ikut campur, cukup dengan tidak  melibatkanku bisa bukan ? “

“ Ciih… dasar sarkatis ! “ sindir Suzy, dia melirik kearah Naeun yang kini tengah tertidur dengan headphone di kepalanya.

Jinjja… ini tidak akan berjalan dengan baik… ‘

Suzy tak perlu mengkhawatirkan Sehun yang pasti nilainya akan sempurna seperti dirinya, Naeun ? Ahh… walaupun dia terlihat malas setidaknya dia termasuk diatas rata – rata .

Satu – satunya yang perlu mendapat perhatian lebih adalah Byun Baekhyun. Dia bahkan tak bisa mengingat hal yang baru saja Suzy ajari padanya.

“ Kau lihat dia kemarin ?! “

“ Iya… ahahaha ! Benar – benar menggelikan ! “

Segerombolan namja tertawa sambil menikmati makan siang mereka, Baekhyun salah satunya. Dia yang paling banyak bicara dan membuat teman – temannya tertawa.

“ Rambutnya mencuat kemana – mana ! “

“ Ahaha… ! ! “

“ Boleh aku ikut bergabung ? “ tanya Suzy memegang nampan makan siang di tangan dan tersenyum – bukan senyum yang ramah.

Nee… ? “

“ Glek ~ “ Baekhyun menelan ludahnya, perasaannya tak enak saat melihat senyum Suzy dia yakin bahwa Suzy punya urusan dengannya. Dan teman – temannya pun sudah tahu itu.

“ Ehehe… ini. Ambil saja Baekhyun… ambil saja dia ! “ Kai menyeret mendorong Baekhyun agar berdiri.

“ Heeii… heei… “ protes Baekhyun tapi tak berani untuk membantah setelah Suzy menatapnya tajam.

“ Ikut denganku… “ desis Suzy.

“ Hiks… seseorang tolong aku… “ ratap Baekhyun tapi sialnya teman – temannya pura – pura sibuk dan melanjutkan makan siang mereka.

Suzy mengajak Baekhyun duduk di salah satu bangku kantin, alih – alih memberikan makanan Suzy menyodorkan bundelan buku tebal pada Baekhyun.

“ Jika kau tidak mengerjakannya, aku tidak akan segan untuk menyuruhmu membersihkan kolam renang sekolah selama setahun penuh… “

“ Heeii … mana bisa seperti itu ? “

“ Aku Ketua Osis. “ kata Suzy tersenyum smirk.

“ Aku sudah menjadwalkan bahwa kita akan belajar setiap jam makan siang, dan sepulang sekolah …

“ Aa tapi… “

“ … kau tak perlu khawatir, kau masih bisa berlatih basket karna sepulang latihan aku akan kerumahmu untuk memastikan bahwa kau belajar dengan benar. Dengan itu… bisa dipastikan bahwa kau akan menjawab soal ujian dengan sempurna dan peringkat nomor satu akan kita raih ! “ Suzy mengatakannya dengan penuh ambisius.

“ T- tunggu dulu ! setiap jam makan siang ?! Lalu sepulang latihan juga ? Aku tidak bisa melakukannya … “

“ Karna otakmu sedikit lambat jadi hanya itu yang bisa dilakukan dengan waktu yang sangat singkat… “

Ommo… otakmu yang sebenarnya sedang rusak. “ ujar Baekhyun.

“ Hee… ? Apa kau bilang sesuatu ? “ tanya Suzy yang untungnya tak dia dengar.

.

.

.

.

.

Sudah hampir dua minggu , setiap jam makan siang Suzy  memberi kuliah pada Baekhyun . Pergi ke rumahnya untuk memastikan bahwa Baekhyun mengerjakan soal yang dia berikan meski tak banyak perubahan setidaknya Baekhyun bisa menjawab dua puluh persen soal dengan benar.

“ Huaahh… “ Baekhyun menguap diantara tumpukan kertas soal, sementara Suzy tengah memeriksa jawaban dari soal yang di kerjakan tadi.

“ Jangan mencoba untuk tidur. Kau masih banyak salah… “ kata Suzy.

“ A- anni… aku tidak tidur. Aku hanya mengantuk… “

“ Itu sama saja bodoh… “ dengus Suzy.

Awalnya Suzy tak terbiasa dengan kamar Baekhyun yang berantakan dan hanya di penuhi mainan tapi lama – kelamaan ditambah dengan paksaan Suzy untuk membersihkannya dia jadi terbiasa . Dia juga sudah terbiasa dengan Kakak Baekhyun yang suka masuk –

“ Halooo… apa kalian mau minum ? “

– seenaknya.

Suzy terpaksa mengangkat wajahnya, tersenyum paksa pada sosok yang menyeruak masuk.

“ Baekhyun~a… kau mau jus jeruk ? Dan untuk pacarmu sebaiknya kuberikan apa ? “ tanyanya dengan nada menggoda.

“ Aiisshh… kami tidak sedang pacaran ! Kami ini belajar ! Belajar ! “ teriak Baekhyun pada Kakaknya yang menyebalkan – Kris.

Kris terkikik. “ Nee… nee… belajarlah dengan baik… “ dan dia pun berlalu pergi.

Suzy bisa melihat semburat menghiasi wajah innocent Baekhyun, dia tak mengerti bagaimana Baekhyun bisa memerah seperti itu.

“ Ada ada dengan wajahmu ? “ tanya Suzy. Suzy bukanlah orang yang peka dan mengerti masalah percintaan mungkin karna dia terlalu banyak belajar ( ? ).

“ Nee… ? “

“ Sudahlah ! Sebaiknya kau perbaiki ini dulu. “ kata Suzy menyuruh Baekhyun untuk mengerjakannya ulang. “ Aa… kau punya kamus ? “

“ Ngg… kurasa aku punya di rak. “ jawab Baekhyun.

“ Aku pinjam sebentar, “ Suzy bangkit berdiri dari kursi.

“ Pelan – pelan banyak kabel di bawah… “ kata Baekhyun mengingatkan karna dia tak sempat membereskan kabel gitar listriknya.

“ ? ? ? … Aahh… “ bersamaan dengan peringatan Baekhyun, Suzy tak sengaja tersandung kabel gitar listrik.

“ Heeii… ?! “

“ Bruukkk ! ! “

Suzy mengerjap – ngerjapkan matanya, dia terjatuh tapi anehnya tak merasakan sakit sedikitpun. Bahkan terasa empuk… “ Eh… ? “

“ Aduduh…b- berat… “ rintih Baekhyun yang menahan tubuh Suzy diatasnya.

Suzy terdiam, hidungnya menempel dengan hidung Baekhyun. Selama sepersekian detik keduanya hanya saling tatap.

“ Minumannya datang ! ! “ seru Kris menjeblak membuka pintu, “ Aaa… sepertinya aku menganggu kalian. Sebaiknya aku keluar saja… “ katanya canggung setelah melihat apa yang dilakukan keduanya. Begitu pintu menutup terdengar Kris tertawa dengan keras di luar.

“ Aa… a… “ Suzy segera bangkit, pura – pura mengibaskan debu dari pakaiannya. “ Ngg… ini sudah larut aku akan pulang . Kita lanjutkan besok ! “ katanya sembari menyambar tas dan mantelnya meninggalkan Baekhyun yang masih dengan posisi tadi.

“ Bwuahahaha ! ! “ Kris masih tertawa saat Suzy keluar dari kamar Baekhyun namun begitu melihat Suzy dia mencoba untuk menahan tawanya. Tak lama Kris juga melihat adiknya keluar dengan tergesa – gesa menyusul Suzy.

“ Hyung ! Kau jangan berpikiran macam – macam ! “ teriak Baekhyun.

“ Tunggu dulu ! Aku akan mengantarmu. “ Baekhyun menarik tangan Suzy sebelum melewati pagar rumahnya.

“ Tidak. Kau tidak perlu mengangarku lagi… “

“ Ini sudah malam, bahaya jika kau pulang sendiri ! “

Suzy menoleh ke arah Baekhyun.

“ Tidak ! Kalau aku bilang ‘ tidak ‘ itu berarti ‘ tidak ‘ ! “ bentak Suzy, “ S- saat ini aku merasa aneh… “ ujarnya.

“ ? ? “

“ Ada sesuatu yang membuatku merasa malu padamu … aku tak tahu tapi aku sangat… sangat… “ Suzy mulai bicara pada dirinya sendiri. “ Aku tak tahu padahal aku tak menderita penyakit apapun tapi aku merasa berdebar… aku merasa sangat aneh… “

Baekhyun cengo. Sepolos inikah Bae Soo Ji ? Apakah di otaknya hanya dipenuhi dengan setumpuk pelajaran dan urusan Osis ? Hingga tak pernah belajar tentang perasaan ?

Suzy mengernyitkan dahinya mendengar Baekhyun malah tertawa.

Booya ? Apa yang kau tertawakan ? “ tanya Suzy ketus.

“ Hmm… bukan apa – apa. “ kata Baekhyun , jika biasanya Suzy yang menyeret Baekhyun makan kali ini Baekhyun yang menyeretnya memaksa untuk mengantarnya pulang. Sepanjang jalan Baekhyun tak hentinya tersenyum geli. Selama itu pula Suzy yakin jantungnya sedang tak sehat karna terus berdebar.

.

.

.

.

.

“Apa yang kau lakukan disini ? “

“ Yaak ?! Kau mengagetkanku ! “ protes Suzy.

“ Iissh… dari tadi aku sudah disini tahu, “ Naeun mengerucutkan bibirnya dan duduk di depan Suzy yang sedang membaca buku. “ Tumben hari ini kau tidak mengajak Baekhyun belajar lagi… sekarang sudah jam makan siang kan ? “

Suzy menutupi wajahnya dengan buku.

“ Di perpustakaan di larang untuk mengbrol. “ kata Suzy mengingatkan peraturan Perpustakaan dan sebagai pengalih pembicaraan.

“ Baekhyun tadi mencarimu, jika kau mencarinya dia ada di Hall olahraga… sudah ya aku hanya menyampaikan pesan itu . “ kata Naeun ,  “ Oh ya… jadwal ujian sudah keluar kau tidak mau melihatnya ? “

Jujur saat ini Suzy tak berpikir tentang Ujian Penilaian Bulanan, sejak kemarin malam pikirannya hanya dipenuhi oleh Baekhyun. Maka dari itu untuk menebusnya dia menenggelamkan diri dengan buku perpustakaan.

“ Ting – tong ! “

Sebuah pesan singkat masuk ke handphone Suzy – dari Baekhyun.

Dari tadi pagi kau tidak ada di kelas

Kau melarikan diri ya ?

“ Melarikan diri ? “ gumam Suzy setelah membaca pesan singkat dari Baekhyun. “ Apa maksudnya ? “

“ Ada apa ?  “ tanya Naeun penasaran.

“  Apa kau pernah berdebar padahal kau tidak sakit ? Lalu kau tiba –tiba merasa malu jika bertemu seseorang ? Apa kau pernah merasakannya ? Hmm.. hmm ? “ tanya Suzy tiba-tiba merendengi Naeun dengan pertanyaan.

“ A- apa yang … “ Naeun awalnya tak mengerti tapi setelah berpikir dan menggabungkannya dengan absennya acara belajar bersama Baekhyun, Naeun mengerti. Suzy sedang jatuh cinta.

Naeun tersenyum menopang kedua dagunya, “ Kau – jatuh – cinta – padanya ! “

“ Pada siapa ? “ geram Suzy tak sabar.

“ Siapa yang ada dipikiran mu saat ini ? “

“ Ngg… B- baekyun ? “

“ Ahh ! “ Naeun menjentikkan jarinya, “ Benar ! Itu dia… “

“ Lalu aku harus bagaimana ? “ tuntut Suzy.

Naeun sebisa mungkin untuk tidak tertawa, “ Lakukan yang seperti pasangan lain lakukan – bodoh ! “

“ ? ? “

“ Menyatakan cinta… bergandengan tangan… berpelukan… berciuman yaaah hal semacam itulah. “

“ Aku harus melakukan hal seperti itu ? “

“ Tergantung… kau ingin perasaanmu tenang ? “

Suzy mengangguk pelan.

“ Hihihi… perasaanmu akan jauh menjadi ringan dan senang nantinya, “ kikik Naeun, tak tahan dengan kepolosan Suzy.

Suzy menutup bukunya tak sabar, perasaannya seperti ingin meledak. Serasa mati jika terus menahannya.

“ Aku akan menemuinya terlebih dulu ! “ kata Suzy mantap berlari keluar dari Perpustakaan.

“ Haah… dia benar-benar bodoh… “ gumam Naeun.

.

.

.

.

“ Nice shoot ! “

“ Oper ! Oper kesini ! “

“ Braaakk… ! “ suara pintu besi hall yang menjeblak terbuka cukup untuk mengalihkan perhatian seluruh pemain di lapangan.

“ Baekki… Ketua Osis mencarimu lagi… “ bisik salah seorang temannya setelah menyadari bahwa sosok itu adalah Bae Soo Ji.

Suzy melangkah santai ke tengah lapangan, mengabaikan wajah bingung team basket. Tujuannya adalah satu … Byun Baekhyun.

“ Baekhyun. “ panggil Suzy menghampiri Baekhyun yang masih memegang bola basket.

“ Eh ada apa ? “

“ Chu~ “

Bukan hanya Baekhyun tapi seluruh team basket membulatkan matanya dan tak mempercayai apa yang sudah dilakukan Suzy.

“ Aku menyukaimu… jadilah pacarku ! “ kata Suzy datar dan tegas setelah mengecup bibir Baekhyun singkat dihadapan semua team basket yang lain.

“ Aa… “ Baekhyun masih tertegun. Lucunya ekspresi Suzy tak malu – malu dan manis seperti yoeja lain yang pernah menyatakan cinta padanya. Anehnya pernyataan Suzy lebih mirip sebuah paksaan.  “ Boleh aku mengembalikan ciumanmu ? “

.

.

.

.

.

Kelompok 9 Kelas 2 A

Peringkat      : 5

Akumulasi nilai : 75 %

Suzy menatap nanar lembar kecil hasil ujiannya. Peringkatnya jauh merosot. Penyebabnya sudah pasti nilai Baekhyun yang jauh di bawah rata-rata.

“ Kau tak perlu berwajah sedih seperti itu ! “ sahut Naeun merebut kertas hasil ujian, meremasnya dan membuangnya keluar jendela.

“ Bukan begitu… tapi saat ujian aku tidak bisa menjawabnya dengan sempurna. “

“ Siapa suruh menyatakan cinta padaku sehari sebelum ujian … dasar ! “ tiba- tiba kepala Baekhyun menyembul dari balik jendela.

“ Aa… yak ? Berhenti memakai pita rambutku ! “ teriak Suzy.

“ Tapi kau suka melihatnya kan ? Aku imut bukan ? “

“ Heei…!  Byun Baekhyun ?! “ Suzy mulai berlari keluar mengejar Baekhyun.

“ Haah … benar-benar pasangan yang aneh… “ gumam Naeun, terseyum geli menatap poster besar di dekat papan tulis yang menampilkan gambar adegan Baekhyun mencium Suzy di hall Olahraga.

.

.

.

.

The end~

Uuukkhh…

Telat publish miann  >_<

Baby ingetnya tanggal 28  maret ehehe #plak! trus ada temen yang ngigetin

FF kamu mana kok ada nongol ? Yadaalah… ternyata tanggal 26 tooh ? #somplak!

Admin gak marah kan ? Baby gak ditendang kan hiikss… -_-

Suzy – Baekhyun lagi ? kayaknya gak ada cast selain Baekhyun ya ? heeee… biarpun bukan bias yang sering ada tapi entah kenapa Baby selalu suka tiap bayangin Suzy unnie bareng-bareng ama Baekhyun :*

Semoga kalian suka ^^/ kolom komentar di buka lebar-lebar😀

Bye – see you in other story of Bae Soo Ji ^^

28 responses to “It’s Love ?!

  1. Ya ampun suzy polosnya kebagetah wkwkwk, pasangan yg lucu, di tunggu ff Exozy lainnya semangat …😀

Comment, Please!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s