[ Twoshoot 2/2 End ] STALKER

Stalker2

Author | Babyrosse | Tittle | Stalker

Cast | Bae Soo Ji | Oh Sehun

Support cast | Lee Sunny | Kim Minseok | Kim Myungsoo | Im Yoona

Genre | Romance | Drama

Rated | Teens | Length | Twoshoot

Disclaimer

Story belong to babyrosse©

Keep Calm

And love your self~

Story 1

.

.

.

.

.

Stalker : Happy Ending ( ? )

.

.

.

.

.

“ Huwaaahh… lihat ! Kau lihat itu Noona ? Padahal tadi itu hanya coretan, tapi jadi sangat keren ! “ puji Baekhyun menarik-narik ujung baju Suzy, dia tak hentinya berceloteh melihat Sehun membuatkannya contoh seekor bebek yang sedang berenang.

Wajar saja… dia kan ketua club seni. ‘ gumam Suzy dalam hati.

Ini pertamakali dia berkunjung ke rumah tetangga barunya ini, dan kunjungan pertamanya sudah sangat merepotkan Sehun gara-gara Baekhyun meminta diajarkan menggambar.

“ Waaah… sepertinya kalian bersenang-senang ya ? “ terdengar suara riang dari seorang wanita cantik yang merupakan Ibu Sehun. Dia datang membawa nampan berisi minuman dan kue.

“ Maaf. Baekhyun memang sangat berisik. “ ucap Suzy membungkuk malu.

“ Aiishh… Bibi lebih suka jika ramai seperti ini, Sehun sangat jarang mengajak temannya datang kerumah… beruntung sekali mempunyai tetangga seperti kalian. “ kata Ibu Sehun meletakkan minuman dan kue di meja.

“ Benarkah ? Setahuku Sehun sunbae di Sekolah sangat terkenal… “ pancing Suzy agar Ibu Sehun menceritakan lebih jauh tentang Sehun.

Sehun menatap Suzy dengan tatapan. ‘ Sejak kapan kau mengenalku ? ‘

Ibu Sehun terkikik geli, “ Paling dia hanya terkenal diantara para seniman lain, temannya hanya si Myungsoo saja ! “

‘ Myungsoo ? Kim Myungsoo sunbae ? ‘

Ahh~ Suzy cukup kenal dengan Myungsoo, dia satu club dengan Suzy. Baguslah, Suzy bisa mendapat informan terpercaya besok.

Oemma… sepertinya masakanmu sudah gosong. “ sahut Sehun pura-pura mencium bau gosong dari dapur agar Ibunya segera pergi.

“ Bagaimana kalau kalian makan malam disini saja ? “ tawar Ibu Sehun sebelum beranjak ke dapur.

“ Aahh tidak terimakasih Bibi… “ kata Suzy.

“ Paruhnya terlalu kecil, paruh bebek itu sedikit lebih besar. “ kata Sehun memberitahu Baekhyun.

Sedari tadi Suzy hanya memperhatikan betapa sabarnya Sehun mengajari Baekhyun, ternyata dia sangat lembut pada anak-anak.

Noona bagaimana ? “ tanya Baekhyun minta pendapat Suzy tentang gambarnya.

“ Bagus… kau pintar membuatnya. “ Suzy mengacak rambut Baekhyun, “ Ayo cepat selesaikan, Ayahmu akan segera menjemputmu kan ? “

“ Dia sudah janji akan mengajakku ke kebun binatang, tapi dia bohong. “ rutuk Baekhyun menggoreskan pensil warnanya. Wajah Baekhyun terlihat murung.

“ Dia anak tunggal dan Orangtuanya sudah bercerai sejak dia lima tahun, jadi dia agak sensitif… “ kata Suzy memberitahu Sehun mengenai perubahan sikap Baekhyun.

Sehun menepuk-nepuk pundak Baekhyun, “ Kalau kau tidak bisa ke kebun binatang, kau bisa menggambar kan ? “

Baekhyun mengangguk pelan, “ … tapi aku tidak bisa membuat Gajah… zebra atau binatang yang lain ─ Ahh tapi aku sebenarnya ingin membuat beruang kutub dan penguin ! “ seru Baekhyun semangat. Suzy hanya menggelengkan kepalanya, otak keponakannya memang sedikit konslet.

“ Boleh aku membawa pulang ini ? “ pinta Baekhyun mengambil salah satu sketsa milik Sehun yang entah darimana dia ambil.

“ Eh ? “

“ Baekhyun… kau tidak boleh mengambil barang orang lain sembarangan ! “ tegur Suzy.

“ Tapi… “

Sehun tersenyum dan mengangguk, “ Ambil saja… kau boleh memilikinya. “

“ Heee… terimakasih ! Minggu depan aku akan datang lagi menggambar penguin ! “

“ Ngg… sekali lagi terimakasih karna sudah merepotkanmu. “ kata Suzy berulang kali.

“ Tidak masalah. “ balas Sehun kembali datar padanya.

Apa orang ini sebenarnya hanya menyukai anak kecil ? ‘ pikir Suzy curiga.

“ Bibi kami pamit dulu ya ? “

“ Lho ? Kalian tidak makan malam terlebih dahulu ? “ tanya Ibu Sehun dari dapur.

“ Tidak terimakasih Bi… lain kali saja. “

.

.

.

.

.

Donghae sudah berada di rumah saat Suzy dan Baekhyun kembali. Baekhyun dengan tak sabar bercerita pada Ayahnya tentang Sehun yang pandai menggambar, dan Suzy masih bisa mendengar celotehannya saat Donghae menggendongnya masuk ke dalam mobil. Suzy melambaikan tangannya pada mobil yang semakin menjauh, dia lega Baekhyun sudah pergi.

“ Baekhyun kelihatannya senang sekali, ada apa ? “ tanya Ibu Suzy setelah Suzy masuk kembali ke rumah.

“ Oh… dia punya teman baru. “ sahut Suzy sekenanya.

“ Syukurlah, akhir-akhir ini dia agak murung kan ? “

Suzy memutar bola matanya, “ Seharusnya jangan biarkan Donghae bercerai dengan Jessica kalau begitu. “

“ Aiish… kau ini ! “ geram Ibunya, seolah Suzy sudah salah bicara, “ Ommo… dia meninggalkan peralatan gambarnya disini. “ Ibu Suzy baru menyadari peralatan gambar Baekhyun yang masih berserakan di ruang tamu.

“ Geez… dia masih saja bisa merepotkanku ! “ gerutu Suzy membereskan peralatan menggambar Baekhyun dan membawanya naik ke kamar sebelum Ibunya mengomel padanya.

Suzy tanpa sadar memperhatikan kamar sebelah,berharap bahwa Sehun melihatnya. Tapi nihil, Sehun menutup balkonnya dengan tirai.

“ Ngg… ? “ Suzy baru melihat sketsa yang Baekhyun pinta paksa dari Sehun.

Sketsa ruang kelas dimana para murid tengah belajar… rasanya Suzy pernah melihat yang seperti ini.  Dengan hati kebat-kebit Suzy membuka lembar demi lembar buku sketsa yang dia temukan di bangku taman.

“ Ohh … Tuhan ?! “

Dari goresan terlihat banyak persamaan, meskipun bukan orang seni tapi Suzy bisa mencari persamaan ciri khas dari sebuah gambar.

Mungkinkah buku ini adalah milik Oh Sehun ?

Berarti dia yang menggambarku ?

Lalu kenapa dia pura-pura tidak mengenalku ?

A-apa artinya ini ?

Pertanyaan itulah yang kini memenuhi benak Suzy, dia bisa gila karna penasaran jika seperti ini.

.

.

.

.

.

.

“ Benar… ini pasti milik Sehun sunbae, dia sangat suka menggambar kegiatan Sekolah ─ Ehh tapi darimana kau mendapatkan ini ?! “ tanya Sunny setelah selesai melihat isi buku sketsa yang Suzy bawakan.

“ Aku sudah bilang kan aku menemukannya di bangku taman. “ sahut Suzy menyambar kembali bukunya.

“ Kenapa kau tidak mengembalikannya dari kemarin ? “

“ Aku tidak tahu siapa pemiliknya ! “ sergah Suzy gusar, “ Kau lihat kan ? … dia menggambarku pada saat pertandinganku kemarin ! Itu aneh kan ? Kenapa dia menggambarku ? “

Sunny mendesah, “ Seorang seniman bisa melukis apa yang dia lihat dan disukai…  “

“ Nah itu dia ! Bukankah itu berarti dia menyukaiku ? Tapi dia pura-pura jual mahal di depanku ! “

“ Hee ?! “ Sunny melongo dengan pemikiran aneh Suzy.

“ Pasti begitu ! Sebenarnya dia seorang stalker yang mengikutiku sejak lama… “ Suzy menyimpulkan sendiri dengan percaya diri.

“ Tidak mungkin begitu ! “ bantah Sunny mencoba menghentikan perkataan Suzy yang makin melantur.

“ Kenapa ? “

Sunny hanya nyengir, tak bisa menjawab.

“ Tidak ada salahnya aku bilang begitu kan ? Mungkin itu benar… “

Sunny mendesah, “ Terserahmu saja deh… “

“ Oii ! Disini kau rupanya !  “ pintu kelas tiba-tiba saja menjeblak terbuka dan seorang namja berambut coklat berantakan berteriak kearah Suzy.

“ Ada apa ? Latihan masih sejam lagi. “ kata Suzy pada Myungsoo seniornya yang membuka pintu dengan kasar.

“ Kemari kau ! Ada yang ingin kubicarakan. “ panggil Myungsoo terlihat serius.

“ Aiisshh kasar sekali ─ aku duluan ya ! “ kata Suzy menyambar tasnya dan menyusul Myungsoo.

“ Pasti kau yang memecahkannya bukan ? “ iris coklat Myungsoo menatap tajam Suzy, menyudutkannya di bawah tangga ruang seni.

“ A-aku tidak memecahkan kacanya sumpah ! Bukan aku ! “ sahut Suzy membentuk V sign dengan tangannya.

Myungsoo menatap Suzy curiga, “ Nah… aku belum bilang yang pecah adalah kaca tapi kau sudah mengaku sendiri. “

“ Ahh… aku benar-benar tidak sengaja ! Aku tidak tahu kalau tongkatku terlempar begitu saja ! “ teriak Suzy frustasi menghentakkan kakinya.

Kemarin saat berlatih Suzy tak sengaja melempar tongkatnya terlalu keras sampai memecahkan jendela ruang latihan. Untung saja saat itu dia sedang berlatih sendiri, tapi sialnya Myungsoo tahu bahwa Suzy yang melakukannya.

“ Kau tahu tadi Ketua sangat marah. “ beritahu Myungsoo.

“ B-benarkah ? Apa Chanyeol sunbae sangat marah ? “ tanya Suzy takut-takut, habislah dia nanti.

“ Benar. Sangat… sangat… sangat marah. “ tambah Myungsoo dramatis.

“ Aduuh… matilah aku… “ cicit Suzy ketakutan, Park Chanyeol adalah ketua yang sangat galak. Bolos latihan sekali kau sudah mendapat hukuman keliling lapangan sebanyak lima puluh kali.

Myungsoo malah tertawa melihat Suzy yang ketakutan, “ Aku bercanda, aku sudah menggantinya. “

“ ?! “

“ Karna aku tahu kau yang memecahkannya, kuganti sebelum Chanyeol mengetahuinya. Yaak ? Kau tidak ingin mengatakan ‘ Terimakasih sunbae ‘ ? “

Suzy memukul bahu Myungsoo, “ Dasar ! Kau sedang ingin bercanda denganku ?! “ sungut Suzy, sungguh tadi dia benar-benar ketakutan. Myungsoo adalah seniornya di club Taekwondo jadi mereka cukup akrab dan Suzy pun tak mau repot-repot memakai embel-embel sunbae untuk memanggil Myungsoo.

“ Yaak ?! Ini sakit tahu ! Seharusnya kau berterimakasih padaku ! “

“ Aiisshh… kau tak perlu membuatku ketakutan seperti itu kan ? Dasar rasakan ini ! “ Suzy menendang tulang kering Myungsoo.

“ Aduduh… tega sekali kau… “ rintih Myungsoo berdiri terpincang-pincang.

.

.

.

.

.

.

Suzy mengusap peluh di keningnya, dan tanpa ragu menyambar minuman yang Myungsoo sodorkan padanya.

“ Haahh… ya tuhan, lenganku bisa membesar jika dipaksa seperti ini terus. “ keluh Suzy setelah mendapat istirahat untuk sesi latihan kali ini.

“ Dengan baju sebesar itu lengan besarmu tidak akan kelihatan. “ celetuk Myungsoo, seragam putih Taekwondo yang mereka kenakan memang besar dan tak akan menampilkan lekuk tubuh.

“ Yaakk… kau tidak menyangkal bahwa lenganku besar ? “ Suzy menatap horor kearah Myungsoo.

“ Hee… b-bukan begitu maksudku ! “ kekeh Myungsoo.

Suzy kemudian teringat sesuatu, “ Myungsoo-a pinjam handphone sebentar, tolong. “

“ Untuk apa ? “ tanya Myungsoo.

“ Sudah… kau ini banyak bicara terus. “

“ Nih… kau ingin melihat album foto ku ya ? “

“ Jangan besar kepala. “ sungut Suzy.

Yang Suzy cari adalah kontak Oh Sehun, sebagai teman dekat Sehun, Myungsoo pasti memilikinya bukan ?

Dapat … ini dia ! ‘ Suzy segera menyalin nomor handphone Sehun.

“ Sebenarnya apa yang kau lakukan ? “ tanya Myungsoo penasaran.

“ Bukan apa-apa… “ ujar Suzy asal, mulai membuka album foto Myungsoo berharap ada foto Sehun disana. Tapi kenyataannya semua album foto itu dipenuhi oleh foto Myungsoo dan anjingnya.

“ Bwuahaha ! Apa-apaan ini ?! “ lama kelamaan Suzy tak tahan untuk tidak tertawa melihat album foto Myungsoo yang konyol.

“ Heeii… heeii… kau bilang kau tidak akan membuka album foto ! “ Myungsoo merebut kembali handphonenya, “ Ternyata diam-diam kau suka menguntit. “

“ Jangan bicara sembarangan. “ sahut Suzy, “ Ngomong-ngomong apa itu benar nomor Oh Sehun ? “

“ Sehun ? Kau mengenal Sehun ? “

Suzy mengangguk, “ Tentu saja, dia baru pindah ke sebelah rumahku ─ ajaib bukan ? “

“ A-ajaib apa maksudmu ? Sehun memang baru pindah rumah tapi kenapa kau bisa… Oii…oii apa tadi kau menyalin nomornya ? “

Suzy mengangguk sekali lagi, entah kenapa Myungsoo terlihat sedikit panik.

“ Untuk apa kau ─ T-tunggu dulu … apa kau menyukainya ? “

Suzy mengedikkan bahunya, “ Entahlah… aku masih tidak mengerti tapi kurasa dia orang yang menarik… “ ujar Suzy mengeratkan ikatan sabuknya dan kembali ke arena latihan meninggalkan Myungsoo yang masih terbengong.

Jam di tangan Suzy sudah menunjukkan pukul 5 sore saat dia kembali ke kelas untuk mengambil ranselnya seusai latihan. Langkah kakinya terhenti begitu saja di koridor saat melihat Sehun berada di depan loker siswa, entah apa yang mendorongnya Suzy segera bersembunyi di samping vending machine di ujung koridor mungkin karna dia ingin mendengar pembicaraan Sehun yang sedang menelpon.

“ Kau yang menghilangkannya, kenapa aku yang harus bertanggung jawab ? “ terdengar Sehun seperti mengomel pada orang di telpon.

Ukhh… jadi dia bisa marah juga ya ? ‘ pikir Suzy.

“ Aku tidak ingin terlibat lagi dengan urusanmu ─ Mwo ?! Dia apa ? “ kata Sehun mengambil sebuah buku dari lokernya, selanjutnya Suzy tak lagi mendengar apa yang Sehun katakan karna sebuah gangguan kecil dari Minseok.

“ Apa yang kau lakukan ? Jika kau tidak ingin membelinya, minggirlah… “ kata Minseok.

“ Aiisshh… dari sekian banyak vending machine kenapa kau kesini ? “ desis Suzy galak.

Minseok hanya mengernyit dengan reaksi Suzy.

“ Baik…baik… aku akan pergi ! “ sengit Suzy.

“ Aneh… “ rutuk Minseok setelah Suzy pergi menjauh.

Suzy kembali menuju kelasnya, Suzy mencoba untuk tersenyum saat melewati Sehun yang masih menelpon, Sehun samasekali tak melihatnya. Suzy bahkan menghentak-hentakkan kakinya agar Sehun menoleh padanya tapi Sehun tetap saja tidak meliriknya.

“ Aku sudah mau pulang, nanti saja kau cerita lagi. “ kata Sehun sebelum menutup telponnya.

“ Dasar… selalu saja merepotkan. “ desah Sehun menutup lokernya, dia menoleh kearah Suzy yang berjalan menuju kelasnya, “ …benar-benar merepotkan. “

.

.

.

.

.

“ Tuk…tuk…tuk… “

Suzy mengetuk-ngetukkan ujung pensilnya di meja, pr yang seharusnya dia kerjakan terlupakan begitu saja. Pikirannya masih dihantui oleh Oh Sehun. Dia meraih buku sketsa yang dia simpan di laci meja belajar.

Apa ini benar milik Oh Sehun ? ‘ pikirnya sedikit ragu, karna setelah dipikir-pikir sangat tidak mungkin Sehun bisa menyukainya jika dilihat dari sikapnya, lagipula mereka tidak saling kenal sebelumnya.

Tapi jika dipikir lagi, gambar dalam buku ini memang Oh Sehun yang membuatnya tapi kenapa dia menggambar Suzy ? Tentu ada alasannya bukan ?

“ Seorang seniman bisa melukis apa yang dia lihat dan sukai…  “

Tiba-tiba saja perkataan Sunny terlintas dipikirannya.

“ Aarrghh… kenapa aku jadi sangat penasaran ?! “ geram Suzy frustasi. Dia menoleh ke kamar di seberang yang tirai balkonnya selalu tertutup bahkan di siang hari.

Meskipun sudah mempunyai nomor handphone Sehun dia masih terlalu malu untuk sekedar mengirim sms padanya, dia tak tahu harus memulai darimana.

“ Ohh… bagaimana kalau Myungsoo memberitahu pada Sehun ? “ rintih Suzy, dia lupa kalau Myungsoo suka menggosip.

“ Drrt…drrt… “  handphone Suzy berbunyi, sms dari Sunny.

Besok adalah penjurian untuk lukisan yang kubuat

Kau boleh datang ke Gedung kesenian kota jika kau mau

Siapa tahu lukisanku benar-benar menang berkat wajahmu

Suzy tersenyum bangga, “ Ckk… tak perlu diragukan lagi. “

Baiklah…

Aku pasti akan datang

Terimakasih undangannya

Suzy membalas pesan Sunny, sebenarnya dia hanya ingin dapat bertemu dengan Sehun, dia Ketua club seni bukan ? pasti dia akan menghadiri acara itu. Dan sepertinya Suzy harus membawa buku sketsa itu karna dia ingin memastikannya besok pada Oh Sehun sendiri.

.

.

.

.

“ Kau mau kemana ? Rapi sekali… “ tanya Ibunya ketika Suzy baru saja mengikat tali sepatunya.

“ Aku pergi sebentar. “

“ Kau mau kencan ? “

“ Aiishh… Oemma jangan menghinaku ─ Byee… aku pergi dulu ! “

Suzy tersenyum senang, entah kenapa perasaannya sedang senang dan dalam mood yang baik meskipun dia melihat Myungsoo di depan Gedung kesenian bersama teman-temannya. Anehnya dia seolah tak kaget dengan kehadiran Suzy disini, dia terkesan menghindari kontak dengan Suzy padahal biasanya dia sangat berisik jika di dekat Suzy.

Suzy samasekali tak terganggu dengan itu, malah dia senang Myungsoo tidak menyapanya seperti biasa, semua orang pasti akan menoleh padanya karna Myungsoo selalu bersikap berlebihan.

“ Suzy-a … kau sudah datang ? “ Sunny muncul dengan Minseok di sebelahnya.

Oeh… “

“ Ayo masuk… dan lihat lukisanku ! “ Sunny menggamit lengan Suzy untuk masuk.

Koridor gedung Kesenian kini dipenuhi oleh lukisan yang siap untuk dinilai. Suzy samasasekali tak mengerti apa bagusnya sebuah lukisan yang tampak dikerubungi sejumlah orang, bagi Suzy itu hanya tampak seperti coretan abstrak.

“ Jreeng ! Ini dia hasil akhirnya ! “ seru Sunny ketika sampai pada lukisan seorang gadis berambut panjang tengah membaca buku, kecantikannya terpancar jelas meski dia tak tersenyum.

“ Lihat saja dengan menjadikan aku sebagai model, kau pasti menang. “ kata Suzy mengibaskan rambutnya bangga.

Minseok mendengus dibelakang punggungnya,  “ Ini karna Sunny yang pintar menggambar wajah jelekmu dan menjadi seperti ini. “ cibirnya.

“ Diam kau. “ gertak Suzy dia baru sadar kalau dia tak melihat Sehun sedari tadi.

“ Apa Sehun tidak datang ? “ tanya Suzy.

Nee … ? “ Sunny tampak mengalihkan pandangannya dari mata Suzy, “ S-sehun sunbae ? “

“ Iya… “ kata Suzy tak sabar, heran kenapa Sunny menjadi salah tingkah.

Sunny menggaruk tengkuknya, “ Dia datang… “

“ Bagus ! Aku ingin bertanya padanya tentang buku ini. “ Suzy mengeluarkan buku sketsa dari tas selempangnya.

“ Kau tak serius dengan teorimu kan ? “ tanya Sunny cemas.

“ Lee Sunny seharusnya kau berkumpul di tempat penjurian sekarang. “ kata sebuah suara berat dibelakang mereka, Sehun.

“ Oh Sunbae ?! Hee… ngg aku akan segera kesana… “ Sunny melirik gelisah kearah Suzy disebelahnya.

Suzy terdiam tapi tangannya otomatis menyembunyikan buku sketsa dibelakang punggungnya. Seorang gadis manis bergelayut manja di lengan Sehun, dia tersenyum pada mereka semua. Suzy mengenalinya, dia adalah Im Yoona lawannya saat pertandingan Taekwondo musim panas lalu.

“ Apa kabar ? Aku sudah melihat lukisanmu Sunny-a… “ sapa Yoona lembut pada Sunny, Yoona tersenyum kearah Suzy, “ Modelnya adalah Suzy bukan… senang bertemu denganmu lagi. “

Nee… sudah lama sejak pertandingan kemarin. “ kata Suzy mencoba untuk membalas senyumannya.

“ Hmmpph… kau benar, kau mengalahkanku saat itu ─ padahal Sehun menonton pertandinganku saat itu. “ tambah Yoona malu.

“ Kau melakukan yang terbaik kemarin… “ ujar Sehun tersenyum pada Yoona.

Suzy mulai mengerti, ternyata yang menjadi objek  gambar dalam pertandingan itu bukan dirinya melainkan Im Yoona lawannya yang merupakan kekasih Oh Sehun. Sehun pastilah bermaksud menggambar Yoona saat mencoba memberikan owari pada Suzy saat pertandingan. Tapi Suzy sudah salah sangka, dia merutuki kebodohannya yang tak menyadari bahwa dalam gambar itu ada Im Yoona.

Sunny melirik Suzy dengan takut, “ S-suzy sangat hebat saat itu bukan ? Aku juga menontonnya ! “ sahut Sunny mencoba membuat perasaan Suzy lebih baik.

Tangan Suzy bergetar memengang buku dibelakang punggungnya, percuma dia masih tetap berada disini sekarang. “ A-aku permisi dulu… “ kata Suzy.

“ Suzy-a… “ Sunny menatap khawatir temannya itu.

“ Senang bertemu denganmu lagi Yoona-ssi… “ Suzy membungkuk pelan pada semuanya sebelum pergi, dia melangkah dengan cepat ingin pergi sejauh mungkin.

Sunny baru saja akan bergerak untuk menyusul Suzy, tapi Minseok mencegahnya karna sebentar lagi akan diadakan penjurian untuk lukisannya.

“ Haah… apa dia baik-baik saja ya ? “ gumam Sunny.

.

.

.

Suzy tak peduli dengan berapa orang yang dia tabrak sepanjang koridor karna terus berlari dengan airmata yang menggenang. Dia merasa sangat malu dan bodoh disaat yang bersamaan.

Suzy baru berhenti setelah sampai di taman belakang Gedung Kesenian, dia berjongkok dan menangis terisak disana. Sungguh dia kesal pada dirinya sendiri yang terlalu besar kepala mengira kalau Oh Sehun menyukainya tapi ternyata…

“ Arrghh… ini tidak berguna ! “ Suzy melempar buku sketsa itu dan kembali menangis terisak.

“ Oii…oi… kau baik-baik saja ? “ Myungsoo muncul dengan wajah khawatir setelah menemukan Suzy menangis terisak di sudut taman. Dia mengikuti Suzy yang tak sengaja menyenggolnya tadi di koridor dan dia melihat Suzy menangis saat itu.

“ K-kenapa kau menangis ? “ tanya Myungsoo menghampiri Suzy.

Suzy mendongak, “ Bukannya kau marah padaku ? “ tanya Suzy mengusap air matanya. Seingatnya tadi Myungsoo menolak untuk menyapanya.

“ S-siapa yang marah padamu ?! “ elak Myungsoo.

Suzy mendengus tanpa sadar dia sudah berhenti menangis sekarang. “ Aku sedang malu saat ini, sana pergi jangan lihat aku ! “ usir Suzy.

Booya ? Aku sudah melihatmu bodoh ! “

“ Hikss… aku malu sekali. “ Suzy kembali menenggelamkan wajahnya. “ Dasar buku bodoh ! “ umpatnya setelah menyadari bahwa buku sketsa itu masih berada dibawah kakinya.

“ Yaakk ?! Kenapa kau lempar ? “ Myungsoo mengambil kembali buku yang Suzy lempar, “ Ekkh ? Darimana kau dapat ini ? “

“ … kupikir dia menyukaiku maka dari itu dia menggambarku tapi ternyata… hikkss… “ Suzy malah bicara sendiri tak mengindahkan pertanyaan Myungsoo.

“ … ternyata dia menggambar pacarnya ! Aaa… aku sangat malu ! “

“ A-apa gambar ini yang kau maksud ? “ tanya Myungsoo membuka lembar terakhir buku dimana ada gambar Suzy yang sedang menghindari owari dari Im Yoona. Bodohnya Suzy yang mengira kalau Sehun sengaja menggambar dirinya.

“ Huwaa… aku malu sekali pada diriku sendiri ! “

“ Ini semua gara-gara Sehun ? “ tebak Myungsoo.

Suzy mengangguk pelan, “ Itu buku Oh Sehun… kau bisa mengembalikan padanya. “ tambah Suzy menunjuk buku yang dipegang Myungsoo.

“ Bukan… ini adalah punyaku. “ kata Myungsoo.

“ ?? “

“ Sehun memberikannya padaku sebagai hadiah ulang tahun ─ pelit sekali dia ─ tapi aku menghilangkannya, aku lupa menaruhnya dimana. “

Suzy mengerjap-ngerjapkan matanya, “ Itu punyamu ? “

Myungsoo mengelus-ngelus tengkuknya, “ Tentang gambar ini… “ Myungsoo memperlihatkan gambar pertandingan Suzy, “ …sebenarnya aku yang meminta Sehun menggambarnya. “

Sama seperti saat di depan Gedung Kesenian tadi, Myungsoo menghindari kontak mata dengan Suzy.

“ Tapi ternyata saat itu kau bertanding melawan Yoona pacar si ‘ bodoh ‘ itu. “

“ K-kenapa kau… “

Kini giliran Myungsoo yang berjongkok dan menenggelamkan wajahnya.

“ Karna aku menyukaimu… kau bilang kau sangat suka saat kau bertanding jadi aku mengabadikannya dengan ─ Ahh sudahlah… “ Myungsoo menyembunyikan wajahnya yang merah.

Suzy terdiam, tak bisa berkata-kata. Jadi Sehun memang sengaja menggambarnya tapi Myungsoo yang memintanya. Suzy mendekap mulutnya menyadari fakta bahwa Myungsoo menyukainya.

“ Kau bisa pergi… aku sangat malu. “ kata Myungsoo meniru ucapan Suzy. “ Kau tak perlu malu pada Sehun atau siapapun, sketsa itu memang dibuat untukmu. “

“ Lalu kenapa kau malu ? “ tanya Suzy berniat menggoda Myungsoo.

Myungsoo tak menyahut, hanya bergumam tak jelas. Sebenarnya Suzy tak tahu bagaimana perasaannya terhadap Myungsoo, mereka sudah bersama sejak lama. Baginya Myungsoo sudah seperti sahabat, kakak dan senior yang sangat peduli padanya.

Suzy mendesah, “ Ayo bangun…kita terlihat seperti orang bodoh disini. “ kata Suzy.

“ Oh… kau benar juga. “  ujar Myungsoo polos bangkit berdiri, dia sudah mulai berani untuk menatap mata Suzy lagi saat bicara. “ Ngg… soal yang tadi kau bisa melupakannya jika kau merasa… “

“ Tidak perlu. “ kata Suzy merengkan otot tangannya karna pegal setelah berjongkok tadi, perasaannya sudah mulai membaik setelah kedatangan Myungsoo. Kemudian dia tersenyum smirk. “ Kau harus tahu bahwa untuk mendapatkanku, kau harus berusaha lebih keras lagi. “

“ Hee… ? “ Myungsoo masih mencoba untuk mengerti perkataan Suzy.

“ Yaakk… sampai kapan kau mau diam disana ? “ teriak Suzy yang sudah berjalan menjauh, “ Aku lapar ! Ayo kita makan pizza ! “ serunya lagi.

Myungsoo tersenyum menyusul Suzy, dia boleh berharap kan kalau begitu ?

.

.

.

.

.

The end ~

Babynote

Berakhir dengan tidak terduga ?

Terimakasih untuk yang sudah mereview chap kemarin😀

Maaf ya gak bisa dibales … tapi Baby sungguh berterimakasih ( gak kapok review lagi kan ? )

See you in another story

24 responses to “[ Twoshoot 2/2 End ] STALKER

  1. wakkk…ceritanya ga bs di tebak…ternyata myung udah punya pcar…untung msh ada myung…so sweet…kerennn!!!!

  2. aku kq kecewa dg endingnya yahhh,hikkss. aku pkir ini hunzy smpe titik darah penghabisan. gkgkgkgk tp y sdhlh… klu author sdh brkehendak apa mau d kta.

  3. Hwuaaahuaaa.. ternyata twist nya mengagetkan banget… kirain bakal happy ending ma Sehun… ternyata belok k Myung…
    Thor jjangg!!! Berhasil ngerjai kita😆

Comment, Please!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s