[Freelance] Before We Meet Again Chapter 15

Title : Before We Meet Again  | Author : SureTo_Dream | Genre :  Romance | Rating : PG-17| Main Cast : Byun Baekhyun and Bae Suzy | Other Cast : Find by yourself!

Disclamer :

cerita ini adalah cerita murni dari khayalanku yang udah lama aku tulis tapi gak selesai – selesai dan tiba – tiba saja inspirasi muncul lagi saat lihat kedua main cast diatas punya project bersama,, FF ini juga aku publis di WP pribadi aku http://happydreamandstory.wordpress.com/ tapi seperti yang kalian tau, gak asik banget kalo cumen aku sendiri yang baca,,, maaf kalo seandainya dalam penulisan ada kesalahan karena aku hanya manusia biasa yang tak sempurna dan banyak kekurangan ☺☺

�Happy Reading Guys Hope you like it

##

 

“eomma” panggil suzy yang membuat baekhyun menatapnya

“eommonim” sekarang Luhan yang memanggilnya membuat baekhyun semakin bingung

“Omo ternyata kalian bersama lagi” ucapnya lagi

“Apa maksud semua ini?” baekhyun bertanya tidak mengerti

Suzy berjalan mendekati eommanya dan melepaskan tangannya dari baekhyun “kapan eomma sampai?” suzy memeluk eommanya dengan sangat erat “kenapa tidak bilang kalau akan kemari? Nan bogoshippo eomma” ucap suzy lagi, baik luhan atau baekhyun tidak ada yang ingin menganggu moment suzy dan eommanya sehingga mereka hanya melihat keduanya saling bertukar rindu walaupun sebenarnya dalam pikiran baekhyun masih sangat banyak pertanyaan tentang keadaan yang sekarang sedang berlangsung didepan matanya saat ini

Nyonya bae melepaskan pelukannya dari suzy dan menatap wajah anaknya yang sudah lama tidak dilihatnya “apa kau baik – baik saja? Beberapa hari ini eomma selalu saja memikirkanmu” ucap nyonya bae sedikit khawatir dengan keadaan suzy

“aku sangat baik eomma, tapi kemarin aku sangat merindukan eomma” balas suzy sambil tersenyum pada eommanya

Setelah beberapa saat perhatian nyonya bae teralihkan dari suzy pada kedua namja yang sedang menatap mereka “luhan, bagaimana kabarmu?” tanya nyonya bae pada luhan yang berdiri disamping baekhyun

“sangat baik eommonim, sudah sangat lama aku tidak bertemu denganmu” ucap luhan sambil berjalan mendekati nyonya bae dan memeluknya, suzy menyadari baekhyun sekarang sedang menatap eommanya dan luhan yang terlihat sangat akrab, dan suzy yakin begitu banyak pertanyaan yang baekhyun punya untuknya, suzy mengandeng tangan baekhyun sehingga perhatian baekhyun kembali tertuju padanya “akan ku jelaskan nanti” ucap suzy sambil mengelus lengan baekhyun untuk menenangkannya dan baekhyun mengangguk mengerti

“eomma” panggil suzy yang membuat nyonya bae menatapnya dan luhan berbalik ikut menatapnya “eomma kenalkan namjachingguku Byun Baekhyun” ucap suzy memperkenalkan baekhyun pada eommanya dan nyonya bae terlihat sedikit bingung sambil menatap baekyun dan luhan bergantian, karena nyonya bae merasa kalau kekasih suzy itu adalah luhan

“anyeonghaseyo Byun Baekhyun imida” sapa baekhyun dengan ramah sambil membungkuk memberikan hormat pada nyonya bae “senang bertemu denganmu eommonim” tambah baekhyun lagi yang diakhiri dengan senyum manis dibibirnya

“dia adalah namja yang sekarang menjalin hubungan denganku eomma, dan kami saling mencintai” Seakan mengerti kebingungan eommanya suzy menjelaskan bagaimana jenis hubungannya dengan baekhyun saat ini “hubunganku dengan luhan sudah selesai 2 tahun yang lalu dan aku dengannya sekarang hanya berteman” lanjut suzy sambil menatap luhan

“itu benar eommonim, suzy dan aku hanya bersahabat, karena suzy lebih mencintai namja itu dibandingkan denganku” keluh luhan dengan manja pada nyonya bae sambil menunjuk kearah baekhyun

“Omona,, bagaimana ini, kasian sekali kau” ucap nyonya bae sambil mengelus pipi luhan penuh sayang yang tentu membuat baekyun sedikit cemburu karena melihat kedekatan yang terjadi antara luhan dan nyonya bae “walaupun suzy sudah tidak menyanyangimu lagi eommoni masih tetap sangat menyayangimu” hibur nyonya bae pada luhan

“jangan merasa cemburu,, eommaku juga pasti akan memperlakukanmu seperti itu kalau kalian sudah dekat” bisik suzy pada baekhyun, karena menyadari tatapan iri baekhyun atas kedekatan yang terjalin antara nyonya bae dan luhan,, dan baekhyun tersenyum mengerti karena tidak bisa dipungkiri kalau luhan lebih dahulu dikenal oleh keluarga suzy dan dirinya hanyalah orang baru jika dibandingkan dengan luhan

“eomma bagaimana kalau sekarang kita makan siang bersama, aku akan menjelaskan semuanya pada eomma disana” ajak suzy

“apakah luhan ikut?” nyonya bae beralih menatap luhan “miahaesoyo eommonim tapi sekarang aku tidak bisa ikut, karena baru saja aku makan siang, dan aku yakin suzy pasti ingin eommonim lebih mengenal baekhyun” balas luhan sambil mengenggam tangan nyonya bae

“baiklah,, kalau begitu kapan – kapan kau harus mengunjungiku arachi” pesan nyonya bae pada luhan

__

Baekhyun mengajak suzy dan eommanya ke salah satu restoran eropa bergaya klasic dan merupakan salah satu restoran favoritenya dan tentu saja pelayan disana sudah sangat mengenal baekhyun dan  langsung membawanya pada salah satu ruangan VVIP,, setelah selesai memesan dan semua pelayan meninggalkannya baekhyun terlihat melihat ponselnya karena ada pesan masuk

“ada apa?” suzy bertanya pada baekhyun

“eomma, tidak jadi makan siang bersama kita, karena tiba – tiba ada urusan, dia menitip salam untukmu” jawab baekhyun sambil meletakkan ponselnya kembali diatas meja

“manhaesoyo eommonim” ucap baekhyun karena merasa tidak sopan pada nyonya bae,,

“jadi kau mencintai suzy?” tanya nyonya bae to the point pada baekhyun

“Ye” jawab baekhyun sebelum melanjutkan kembali ucapannya “sebelumnya saya minta maaf karena tidak meminta izin pada anda terlebih dahulu,,” baekhyun yang duduk dengan tegak dan seolah seperti sifat alami tangan baekhyun bertumpu pada kedua lututnya “saya sangat mencintai suzy, dan jika anda berkenan saya ingin serius menjalani hubungan ini dengan suzy”

Nyonya bae menatap kesungguhan dari ucapan baekhyun dan kemudian menatap suzy “aku juga sangat mencintainya eomma” jawab suzy seolah mengerti arti tatapan eommanya

Nyonya bae yang sudah memperhatikan baekhyun sedari mereka bertemu dikantor, lalu dimobil sampai direstoran sekarang, dan perhatian nyonya bae yang tidak pernah lepas dari perlakuan baekhyun pada suzy dan tentu juga padanya membuat nyonya bae yakin kalau baekhyun adalah namja yang baik dan bertanggung jawab, dan nyonya bae yakin kalau baekhyun berasal bukan dari keluarga yang biasa – biasa saja melihat dari penampilan, mobil dan cara pelayan restoran menyambut baekhyun, nyonya bae yakin kalau baekhyun adalah anak orang kaya

“aku mungkin tidak akan menanyakan lagi masalah perasaanmu pada putriku, karena aku bisa melihat sendiri kalau kalian sedang saling jatuh cinta” ucap nyonya bae “aku hanya ingin tau tentang latar belakangmu, diamana kau tinggal dan juga tentang keluargamu” sambung nyonya bae lagi mempertegas maksud pertanyaannya

“eomma, apakah harus?” suzy bertanya karena merasa tidak enak pada baekhyun karena ucapannya eommannya “tentu saja harus, kalau dia memang berniat ingin serius denganmu, karena kalau kalian menikah sudah bukan menyangkut kalian saja, tapi seluruh keluarga” jelas nyonya bae

Seakan mengerti maksud dan keinginan nyonya bae dan rasa khawatir seorang ibu pada masa depan anaknya baekhyun tersenyum sebelum mengelurkan suara “saya lahir dan besar di amerika, tapi saat JHS saya kembali kekorea sampai di tingkat SHS dan bertemu dengan Suzy untuk pertama kalinya,, dan disana juga saya jatuh cinta padanya,, tapi saat itu cinta saya  tidak terbalaskan” baekhyun kembali tersenyum pada nyonya bae sebelum melanjutkan ucapannya “begitu lulus dari tingkat SHS, saya kembali keamerika dan menetap kembali disana bersama kedua orang tua saya sampai kuliah master saya selesai,, sampai pada saat diamana orang tua saya meminta saya kembali kekorea untuk mengurus perusahaan keluarga yang berada disini dan tanpa sengaja dipertemukan kembali dengan suzy, tapi tidak seperti cerita saat di SHS  kali ini suzy menerima perasaan saya,,” cerita baekhyun yang sekaligus memberhentikan ceritanya karena makanan yang sudah datang dan dihidangkan oleh pelayan

“disini kau tinggal dengan siapa?” nyonya bae kembali bertanya saat sudah diam terlalu lama karena menikmati makanan mereka, dan suzy sama sekali tidak dapat berkutik saat eommanya selalu seperti sekarang yang akan menanyakan semua hal pada orang yang dekat dengannya,

“disini saya tinggal diapartemen bersama adik sepupu saya yang yang beberapa minggun ini datang dari amerika, saya tidak sepenuhnya tinggal diapartemen karena beberapa hari sekali saya akan menginap dirumah paman dan bibi” jelas baekhyun

“kau tidak punya rumah di korea?” nyonya bae kembali bertanya, dan suzy merasa kalau sekarang eommanya sedang melakukan introgasi pada baekhyun seperti seorang detective,,

“ada, tapi rumah itu terlalu besar untuk saya tinggali sendiri dan lokasinya yang terlalu jauh dari kantor, mungkin nanti setelah saya menikah rumah itu akan kembali saya tempati” jawab baekhyun dengan mantap dan menatap suzy dengan yakin

“apakah suzy sering keapartemenmu?” pertanyaan nyonya bae langsung membuat suzy kaget

“Eomma~,, apa eomma akan terus bertanya seperti itu?” sanggah suzy yang sudah seperti cacing kepanasan sekarang karena pertanyaan eommanya yang tiba – tiba

“kau tidak perlu menjawab” ucap nyonya bae sambil menatap baekhyun “kalau dilihat dari reaksimu, eomma tau jawabannya, dasar gadis nakal” omel nyonya bae

“memangnya apa yang kulakukan? dan apa salahnya kalau hanya berkunjung keapartemen, lagipula Disana baekhyun tidak tinggal sendiri” suzy membela dirinya kemudian meminum air putih disebelahnya karena merasa panas secara tiba – tiba bahkan suhu AC tidak dapat mendinginkannya

“Eomma tau kau tidak akan melakukan apapun, tapi kau yakin tidak pernah menginap? Dan tidur disatu ranjang yang sama?” selidik nyonya bae dan suzy hampir saja menyemburkan air yang sekarang sedang diminumnya, karena pertanyaan eommanya yang sangat tepat sasaran,, dan baekhyun ikut tidak tenang dengan pertanyaan tiba – tiba nyonya bae walaupun baekhyun berusaha menanpilkan wajah tenang

“eomma~” panggil suzy agar eommanya berhenti bertanya dan semakin memojokkannya

“baiklah eomma akan berhenti,, dan baekhyun aku memang baru mengenalmu tapi aku berharap kau bisa menjaga putriku dan tidak membuatnya menangis, datanglah sesekali berkunjung dan eommonim akan mengenalkanmu pada appa suzy dan semua keluarga yang berada di Gwangju” ucap nyonya bae pada baekhyun sambil tersenyum hangat

“baiklah suzy, eomma rasa akan menunggumu dan jieun diapartemen saja, kalian lanjutkanlah karena kalian pasti akan kembali kekantor” nyonya bae kemudian berdiri dan memeluk suzy

“eommonim biarkan supirku yang mengantar eommonim keapartemen” tawar baekhyun

“tidak perlu repot – repot, eomma bisa memakai taksi”

“aniyo, tidak merepotkan sama sekali karena sopir sudah menunggu diluar” baekhyun dan suzy mengantar nyonya bae sampai didepan restoran dimana sopir sudah menunggu kedatangan mereka

“eomma mungkin aku akan pulang cepat hari ini, eomma istirahatlah saat sudah sampai nanti” pesan suzy sebelum eommanya masuk kedalam mobil

“Arasso, eomma pergi dulu”

“senang bertemu denganmu eommonim” ucap baekhyun sambil membungkuk memberikan hormat pada nyonya bae

“aku rasa, aku akan tidur sendiri malam ini” bisik baekhyun tepat ditelinga suzy saat mobil yang membawa nyonya bae sudah menghilang “jangan mulai baek” ucap suzy sambil mencubit perut baekhyun “tapi aku benarkan? Malam ini aku hanya akan memeluk guling saja” keluh baekhyun sambil berpura – pura kecewa, kemudian berjalan kearah mobilnya yang baru saja diambil oleh salah satu pelayan restoran

Suzy menatap baekhyun yang sedang focus menyetir dan tidak mengatakan apapun setelah keluhan terakhirnya saat meninggalkan restoran “apa sekarang kau sedang mengajukan protes padaku?” suzy bertanya karena baekhyun yang hanya diam,,

“mmmhh” jawab baekhyun seadanya

“jangan bersikap seperti anak kecil baek, kau tau eomma akan menginap mana mungkin aku bisa menginap ditempatmu” ucap suzy dengan sedikit bersabar menghadapi sikap kekanakan baekhyun yang sekarang sudah mulai kambuh

Baekhyun langsung menepikan mobilnya karena ucapan suzy padanya “aku tau, dan aku mengerti tentu itu bukan masalah untukku” balas baekhyun sambil menghadap kearah suzy

“lalu kenapa kau hanya diam, dan tidak mengucapkan apa – apa?” suzy kembali bertanya,,

Baekhyun menatap suzy, sungguh saat ini baginya suzy sangat – sangat tidak peka dengan apa yang sedang dirasakannya, baekhyun seperti tadi hanya untuk mendapat perhatian dari suzy dan berharap suzy akan memanjakannya tapi pada kenyataannya suzy malah salah faham dan menganggap dirinya marah

“sudah lupakan saja” jawab baekhyun sambil menarik nafas panjang

“mana mungkin aku bisa melupakannya, saat kau membuatku khawatir seperti ini” sanggah suzy,, karena ingin semuanya selesai suzy sudah cukup trauma karena perpisahannya dengan baekhyun dan suzy tidak ingin itu terjadi lagi hanya karena masalah sepele

“kalau begitu sekarang berikan aku sebuah ciuman paling manis yang kau punya” pinta baekhyun sambil menampilkan wajah cemberut yang dibuat – buat, suzy hanya tersenyum menanggapi kemauan baekhyun, tanpa membalas ucapan baekhyun suzy sudah menarik dasi baekhyun agar jarak diantara mereka semakin dekat,,

”ku harap sekarang kau tau kenapa yoja selalu menyukai namja berdasi” ucap suzy menghapus semua jarak dan mengecup lembut bibir baekhyun dan menikmati setiap balasan yang diberikan oleh baekhyun, desiran yang terjadi setiap mereka melakukan kontak fisik sungguh sangat suzy sukai,, mungkin ini memang bukan ciuman pertama untuk mereka tapi rasanya selalu saja manis seperti baru pertama kali melakukannya

Baekhyun membuka mata dan sedikit tersenyum saat suzy melepaskan ciumannya “apakah sekarang kau mengerti kalau aku hanya ingin diberikan perhatian dan sedikit dimanjakan?” suzy tersenyum mendengar ucapan baekhyun karena melihat sisi childish baekhyun yang tidak pernah diduganya “uri baekhyunie nomu kyopta” balas suzy sambil menangkup pipi baekhyun gemas

“Oh God kenapa aku sangat murah dan lemah saat berhadapan denganmu” ucap baekhyun sambil menggeleng heran pada dirinya sendiri

“wee?” balas suzy dengan suara manja sambil memeluk lengan baekhyun “karena kau selalu membuat imanku goyah, dan pengaruhmu sangat besar untuk kehidupanku, aku bahkan seperti orang penyakitan saat jauh darimu, bahkan setiap sell dalam tubuhku menjadi ikut sakit karena merindukanmu” ucap baekhyun sambil menggenggam tangan suzy kemudian menciumnya

“kalau begitu jangan pernah menjauh dan melepaskan ku lagi” balas suzy sambil menatap baekhyun “tidak akan pernah, apapun yang akan terjadi” baekhyun mengenggam tangan suzy yang kemudian diletakkan pada dadanya “jantung ku hanya berdetak seperti ini saat kau bersamaku dan dari dulu sampai sekarang itu tidak pernah berubah sedikitpun, berjanjilah untuk selalu bersamaku dan aku akan selalu berusaha membuatmu bahagia” suzy tiidak menjawab ucapan baekhyun dan hanya membalas dengan anggukan kemudian memeluk baekhyun karena sungguh saat ini suzy terharu mendengar pengakuan baekhyun padanya, ini jauh lebih manis dibandingkan dengan hubungan mereka sebelumya,, suzy jadi teringat ucapan manager choi padanya tempohari “ayo kita lewati ini semua bersama baek, dan semuanya akan baik – baik saja saat kita bersama”

###

Seperti yang dikatakan suzy siang tadi, suzy dan jieun pulang cepat karena kedatangan nyonya bae bahkan suzy tidak sempat pamit pada baekhyun karena baekhyun yang begitu sibuk setelah kembali dari makan siang mereka sehingga suzy hanya mengiriminya pesan,,

Karena kedatangan nyonya bae suzy dan jieun tidak perlu menyiapkan makan malam mereka bahkan sekarang mereka sedang bersantai bersama setelah acara makan malam selesai

“suzy’ah,, apakah baekhyun sudah makan malam?” nyonya bae bertanya sambil membawa makanan kecil untuk mereka karena sepertinya mereka akan banyak mengobrol malam ini

“sepertinya belum eomma, karena dia masih meeting dengan presedir” jawab suzy sambil melihat ponselnya “eomma, menurutmu baekhyun bagaimana setelah bertemu tadi siang” jieun bertanya dengan antusias

“dia baik dan sopan, eomma menyukainya” jawab nyonya bae sambil mengingat – ingat pertemuannya dengan baekhyun siang tadi “eomma lebih menyukai baekhyun atau luhan?” sambung jieun lagi, dan suzy masih sibuk saling mengirimi pesan dengan baekhyun, karena entah kenapa semenjak hubungan mereka membaik, baik suzy ataupun baekhyun masing – masing dari mereka menjadi semakin protective terhadap satu sama lain

“eomma suka keduanya, siapapun yang dipilih suzy pasti itu adalah yang terbaik” jawab nyonya bae menatap anaknya “suzy’ah, kau serius dengan baekhyun?”

Suzy mengalihkan perhatiannya dari layar ponselnya dan menatap eommanya “tentu aku sangat serius eomma dan baekhyun pun begitu, aku sangat mencintainya” jawab suzy dengan yakin

“lalu kapan kau akan menikah?” suzy terdiam dengan pertanyaan eommanya, mana mungkin dia yang akan menentukan kapan mereka akan menikah sedangkan dirinya dan baekhyun sama sekali belum pernah membicarakan hal itu

###

Baekhyun dan sehun sedang menonton acara tv bersama setelah berbagai rutinitas yang melelahkan terutama untuk baekhyun yang baru saja selesai rapat dengan dewan direksi sungguh meeting dadakan sangat tidak disukainya

“hyung suzy noona tidak kemari?” tanya sehun sambil tetap memfokuskan tatapannya pada layar tv

“hari ini eommanya datang, jadi dia tidak mungkin menginap” jawab baekhyun

Sehun terlihat mengangguk – anggukkan kepalanya “lalu apa kau sudah berkenalan dengannya?” tanya sehun penuh selidik seperti seorang hakim yang sedang mengintrogasi terdakwa

Baekhyun menenggok menatap sehun “tentu saja sudah, bahkan kami sudah makan siang bersama” jawab baekhyun

“lalu kapan kau akan mengenalkan suzy noona pada keluarga kita dan kapan kau akan berbaikan dengan samchu?” sekarang giliran sehun yang menatap baekyun, tentu sebagai dongsaeng dia ingin yang terbaik untuk semuanya “bawa dia makan malam bersama agar semua mengenalnya dan cepatlah menikah hyung” ucap sehun sambil menatap malas kearah baekhyun karena hyungnya itu sedang memeluknya sekarang,

“Kenapa kau tiba – tiba menbicarakan pernikahan?” tanya baekhyun yang kemudian melepaskan pelukannya pada sehun

“tentu saja agar keadaan seperti sekarang tidak terus – terusan berulang,, kau bahkan memaksa tidur bersamaku setiap suzy noona tidak menginap, dan kau jelas – jelas mengatakan tidak bisa tidur dikamarmu jika sendiri” jawab sehun dengan malas, karena beberapa menit yang lalu tiba – tiba baekhyun masuk kekamarnya dan mengatakan tidak bisa tidur karena sendiri dan tentu sehun masih sangat ingat saat baekhyun bermasalah dengan suzy maka dirinya yang akan selalu jadi orang yang direpotkan oleh baekhyun

“nan molla” jawab baekhyun yang kembali memeluk sehun “aku jadi curiga saat kau bertengkar dengan suzy noona dan kesehatanmu menurun karena kau yang tidak bisa tidur dengan baik” ucap sehun sudah terdengar seperti detective

“ya, ku akui saat kami berpisah, aku benar – benar tidak bisa tidur dengan baik karena terlalu merindukannya, bahkan aku sangat merasa kosong dan hampa saat dia tidak ada disisiku,, padahal dulu saat cintaku masih bertepuk sebelah tangan rasanya tidak seperti saat ini” aku baekhyun sambil memejamkan mata “dia membuatku semakin gila karena mencintainya”

“kalau begitu besok saat kita makan malam keluarga, kenalkan dia pada seluruh keluarga, aku yakin eommonim pasti akan sangat senang bertemu dengan yochinmu dan imo pasti akan menyiapkan yang terbaik untukmu” usul sehun pada baekhyun

“kenapa harus besok?” baekhyun balik bertanya “karena besok pagi appa dan eommaku akan sampai di inceon, dan mereka sekalian akan membicarakan masalah peresmian pertunanganku dengan saeron,,, hyung kau taukan aku tidak ingin menikah sebelum kau menikah terlebih dahulu” aku sehun pada baekhyun dan itulah alasan sebenarnya kenapa sehun sampai membuat banyak karangan cerita agar hubungan baekhyun dan suzy kembali seperti semula, dan semuanya berhasil seperti yang diharapkannya

“kau tentu tau hyung,, appa ingin agar aku dan saeron cepat menikah tapi kau tau sendiri mana mungkin kami melompatimu, kai dan suho hyung dan aku tau saeron bahkan belum menyelesaikan kuliahnya” baekhyun hanya tersenyum mendengar semua pengakuan sehun padanya

“kau tau,, kau sudah seperti orang tua yang sedang susah memikirkan masa depan anaknya” ejek baekhyun

“aaiishh,, Hyuuuung~!! Aku serius” gerutu sehun sambil melepaskan pelukan baekhyun padanya

“Arasso, aku akan memikirkan semua ucapanmu tanpa terkecuali” balas baekhyun yang kembali memeluk sehun dan memejamkan matanya

__

Baekhyun berjalan menuju garasi dan sengaja berangkat lebih pagi karena sudah berjanji akan sarapan diapartemen suzy kemudian mengantar nyonya bae kestasiun, bahkan sekarang baekhyun sudah merasa seperti calon menantu yang berbakti “sepertinya ucapan sehun memang benar” ucapnya sambil terkikik karena membayangkan bagaimana jika dia suzy sudah menikah

Karena terlalu asik membayangkan dirinya sendiri baekhyun sampai tidak menyadari kalau dirinya bahkan sampai lebih cepat keapartemen suzy, tentu sebelum menekan bell baekhyun melihat penampilannya karena tidak ingin terlihat buruk didepan calon mertuanya “aaiiissh,, aku benar – benar terpengaruh ucapan sehun” gerutunya pada diri sendiri kemudian memencet bell

Tidak butuh waktu lama pintu apartemen suzy sudah terbuka dan menampilkan suzy yang sudah dalam keadaan yang rapi dan cantik “aku rasa kau harus memakaikanku ini” ucap baekhyun sambil menunjukkan dasi yang sekarang sedang dipegangnya,, baekhyun bukan tidak bisa memakai dasi sendiri tapi memang karena sudah terbiasa dipakaikan oleh suzy sehingga sekarang menjadi kebiasaan dan kewajiban untuk suzy

Suzy tersenyum kemudian sedikit keluar dan menarik pintu agar sedikit menutupinya dan baekhyun,, suzy mengambil dasi baekhyun dan sedikit berjinjit untuk mengalungkan dasi itu pada leher baekhyun,, begitu suzy selasai dengan dasi baekhyun, suzy kemudian menarik dasi baekhyun yang membuat jarak mereka menjadi semakin dekat “aku sangat merindukanmu” ucap suzy kemudian mencium bibir baekhyun, kegiatan pagi yang paling mereka sukai karena morning kiss terlalu manis untuk dilewatkan

“suzy’ah, siapa diluar? Apakah itu baekhyun? Kenapa tidak mengajaknya masuk?” panggilan nyonya bae mengintrupsi kegiatan baekhyun dan suzy,, sungguh mereka sudah gila karena sama – sama terbawa suasana dan lupa kalau mereka sedang berada dikoridor, dengan cepat suzy mendorong baekhyun agar mereka menyudahi kegitan rutin mereka saat pagi,, kemudian dengan terburu suzy segera merapikan dirinya dan baekhyun “ye eomma, ini baekhyun” suzy menjawab panggilan nyonya bae dengan sedikit berteriak

“kenapa lama sekali,, apa yang sudah kalian lakukan” tanya chanyeol begitu suzy dan baekhyun masuk kedalam,, baekhyun sedikit kaget karena sahabatnya itu sudah berada disana “chanyeolie,, apa yang kau lakukan sepagi ini disini?” tanya baekhyun

“tentu saja sama seperti yang kau lakukan, aku juga datang untuk menjemput jieun” jawab canyeol

“kalian sudah lengkap? Ayo kita sarapan bersama” ajak nyonya bae “baekhyunie makan yang banyak eommonim membuatkanmu soup daging” ucap nyonya bae sambil meletakkan soup didepan baekhyun “eomma tidak ingin meliat calon menantu eomma terlihat kurus seperti sekarang” baekhyun hanya tersenyum mendengar ucapan nyonya bae walaupun dirinya tidak bisa makan makanan berat untuk sarapan tapi baekhyun tetap memakannya karena tidak ingin mengecewakan nyonya bae yang sudah susah payah memasak untuknya “chanyeolie juga makan yang banyak, kenapa kalian sangat kurus”

###

Setelah kegitan kantornya selesai baekhyun langsung menghampiri suzy dimeja kerjanya, semua karyawan kantor sudah tau tentang hubungan antara mereka karena baekhyun yang sudah tidak ingin bersembunyi dari semua orang dan terimakasih pada kehebatan sehun yang sudah mengarang indah dan menyebarkan tentang semua cerita cinta antara baekhyun dan suzy, untuk melindungi suzy dari gossip yang akan dibuat oleh para karyawan dan akan menuduh suzy menggoda baekhyun terlebih dulu, bukankah sehun adalah dongsaeng yang sangat baik dan perhatian

“ayo kita pulang” ajak baekhyun yang sudah duduk didepan suzy

“ini baru jam setengah 4 baek,, dan tadi pagi kita datang terlambat” tolak suzy sambil melanjutkan pekerjaannya tentu karyawan yang lainnya diam dan memasang telinga selebar – lebarnya untuk mendengar percakapan antara suzy dan baekhyun “bahkan pekerjaanku menjadi semakin banyak karena sehun tidak masuk dan dokumen ini besok harus ku serahkan padamu” suzy mengingatkan

Baekhhyun menautkan alisnya mendengar ucapan suzy “sudah biarkan saja, besok saja kau lanjutkan” ucap baekhyun lagi sambil sedikit memohon “mana bisa seperti itu, sekarang kau menyuruhku untuk menyerahkan besok, tapi besok kau pasti akan marah karena aku belum menyelesaikannya” sanggah suzy lagi

“ayolah, kerjakan besok saja, kita butuh waktu lama untuk bersiap – siap terlebih aku harus membawamu kesalon dan butik” suzy mengangkat sebelah alisnya dan berhenti mengetik

“kau mau kemana?” tanya suzy

“hari ini seluruh keluarga intiku akan berkumpul untuk acara makan malam dan membicarakan acara pertungan sehun dan saeron, kau harus datang bersamaku malam ini karena aku akan mengenalkanmu pada semuanya” cerita baekhyun

“mwo?? Kenapa kau baru memberitauku sekarang? Aku belum memiliki persiapan apapun baek” ucap suzy kaget

“sehun juga baru memberitauku tadi malam dan tadi pagi aku tidak sempat memberitaumu” jawab baekhyun dengan polosnya

“kalau begitu tunggu apa lagi cepat pergi kesalon dan suzy’ah beli sesuatu untuk kau bawa kesana” usul jieun yang sedari tadi mendengar percakapan antara suzy dan baekhyun

__

Setelah menunggu suzy yang lumaya lama disalon akhirnya mereka sampai dikediaman keluarga kim sekitar pukul 7 kurang dan disana sudah terlihat ramai karena beberapa mobil yang terparkir “apa kau gugup?” baekhyun bertanya sambil tersenyum kearah suzy “tenanglah semuanya akan baik – baik saja, aku tidak akan meninggalkanmu disana” hibur baekhyun,, tapi suzy tersenyum kaku karena merasa gugup,, ini adalah pengalaman pertama untuknya bertemu dengan keluarga kekasihnya “apa aku sudah terlihat baik?” suzy bertanya pada baekhyun

“kau adalah yoja tercantik yang pernah aku temui dalam hidupku” jawab baekhyun sambil menggenggam tangan suzy  “sekarang ayo kita masuk, karena aku yakin kita adalah yang terakhir datang” ajak baekhyun sambil keluar dari mobilnya

Seperti yang dikatakan jieun, suzy tidak lupa membawa bingkisan dan itupun baekhyun yang memilihnya sesuai dengan selera keluarganya, baekhyun masuk sambil menggandeng tangan suzy dengan erat dan begitu masuk baekhyun langsung disambut oleh saeron yang memang sedang berada disekitaran pintu “Oppaaaa~” panggil saeron yang langsung memeluk baekhyun

“eonnie,, kau juga datang” ucap saeron lalu memeluk suzy

“kenapa lama sekali eomma sempat  berfikir kau tidak akan datang” ucap nyonya byun yang datang kemudian memeluk baekhyun “eomma kenalkan dia suzy yang pernah ku ceritakan pada eomma” ucap baekhyun yang membuat nyonya byun beralih menatap suzy

“bae suzy imida” sapa suzy sambil membungkuk “nomu yeppo, pantas saja baekhyun sangat membanggakanmu, senang bertemu denganmu suzy” ucap nyonya byun yang kemudian memeluk suzy “imo sebaiknya kita masuk” ajak saeron dan menghentikan percakapan antara nyonya byun dan suzy

Begitu suzy sudah masuk kedalam ruang keluarga disana sudah sangat banyak orang diantaranya yang sudah suzy kenal seperti kai, direktur dan presedir kim, sehun dan saeron dan yang lainnya sama sekali belum suzy kenal “noona senang kau datang” sambut sehun

“baekhyunie siapa ini sayang?” nyonya kim bertanya begitu melihat baekhyun yang datang menggandenga seorang yoja,, seakan mengerti kebingungan suzy, baekhyun memperkenalkan mereka “kenalkan dia yochinku bae suzy” ucap baekhyun “anyeonghaseyo” sapa suzy dengan ramah sambil membungkuk tentu saja

“kau pasti sudah mengenal suho hyung dan presedir karena kita satu kantor,, yang disamping kai adalah hyejin imo dia adalah eomma saeron, kai dan suho hyung, yang duduk bersama sehun adalah eommanya muyeon imo,,” jelas baekhyun “diamana samchu dan appa?” tanya baekhyun pada eommanya

“masih didalam bersama haraboji dan halmoni” jawab sehun sambil menunjuk ruangan yang berada diujung

Setelah acara makan malam selesai beserta tanggal dan penetapan kapan saeron dan sehun akan melaksanakan pertunangan selesai dan suzy sudah baekhyun kenalkan keseluruh anggota keluarga dan mendapatkan sambutan hangat dari semuanya, bahkan suzy sudah sangat akrab dengan nyonya byun, kecuali tuan byun yang terlihat dingin dan tidak suka

“baekhyun,, appa ingin bicara sebentar denganmu” ucap tuan byun yang kemudian berjalan dan di ikuti oleh baekhyun dibelakangnya,, nyonya byun menatap khawatir pada suami dan anaknya dan perasaannya tidak enak mengenai hal ini

Setelah mereka sampai diruang kerja dan mereka hanya berdua saja, tuan byun berbalik menatap baekhyun “putuskan dia” ucap tuan byun dengan dingin

“Mwo??”

“appa menyuruhmu untuk memtuskannya, apa masih kurang jelas?”

TBC

13 responses to “[Freelance] Before We Meet Again Chapter 15

  1. Aaaaah kenapa apppaanya baekhyun nyuruh mutusin suzy?
    Kasihan merekaaa😦
    Seriusan nyebelinnn bangetttt ihhh😦
    Bikin gregettt.😦

  2. Aaaaah kenapa apppaanya baekhyun nyuruh mutusin suzy?
    Kasihan merekaaa😦
    Seriusan nyebelinnn bangetttt ihhh😦
    Bikin gregettt.😦
    Penasaran sma lanjutannyaa😦

Comment, Please!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s